Dji Sam Soe Magnum Filter, SKM Full Flavor dengan batang yang besar

Selamat pagi,

Kali ini saya ingin mereview rokok kretek full flavor (bahkan ini review pertama saya untuk SKM Full Flavor) yaitu Dji Sam Soe Magnum Filter. Sebelumnya saya mohon maaf apabila baru belakangan sering buka blog, mengingat ini masalah kuota saya yang kadang menipis. Lalu saya akan beritahu mengapa Magnum Filter diluncurkan kembali pada tahun 2011 dengan kemasan yang berbeda.


  1. Magnum Filter merupakan portofolio pertama Sampoerna dalam hal SKM Full Flavor. Magnum Filter sebenarnya ditujukan awalnya untuk kelas A, mengingat penyampaian komunikasi pada rokok ini lebih mengutamakan kesan stylish dan modern yang ingin dibawa rokok ini. Kesan sukses yang modern pada penyampaian komunikasinya juga diciptakan agar pembeli berminat membeli rokok ini.
  2. Karena dulu merek ini dibawah Dji Sam Soe Super Premium dan dirasa saat itu kurang cocok dengan pembawaan komunikasi yang ingin ditujukan oleh Magnum Filter, maka pada tahun 2011, Magnum Filter diluncurkan sebagai brand sendiri dengan kemasan yang lebih modern dan stylish.
Baiklah saya akan mereview rokok ini terlebih dahulu. Untuk harga rokok ini berkisar 13.500-14.500 (cukai Rp 12.225) tergantung toko. Cukup terjangkau untuk kantong saya. Untuk harga saya beri nilai 7.5 dari 10. Baik kemudian kita coba lihat kemasannya terlebih dahulu.







Dari kemasannya saya sangat suka, kesan bold pada rokok ini digambarkan dengan latar warna hitam dengan sedikit abu-abu pada garisnya. Serta logo Magnum Filter, Dji Sam Soe dan deskripsi berwarna silver. Kemasan rokok ini berbasis hexagonal shapes layaknya Dunhill. Karena rokok ini berbasis blend Dji Sam Soe maka pada deskripsi mampu menggambarkan rokok ini merupakan rokok Dji Sam Soe yang memiliki filter khusus. Untuk kemasan saya beri nilai 8.5.

Kemudian kita buka plastiknya dan kemasannya.


Terlihat jelas pada tulisan foilnya yaitu MAGNUM dan warna dasar silver dengan adanya objek garis mencerminkan kesan modern pada rokok ini. Hinge lidnya berbasis hitam, dan saya cukup suka. Kemudian kita robek foilnya terlebih dahulu.


Rokok ini memiliki baris sejumlah 2 baris, yaitu 6 di depan dan 6 di belakang dengan adanya ketebalan rokok yang saya rasa cukup tebal. Kemudian kita coba ambil batang rokoknya.


Batang rokoknya bisa dibilang panjangnya menyerupai Djarum Super dan Gudang Garam Surya namun dengan ketebalan yang sangat tebal. Bisa dibilang rokok ini menang pada ketebalannya. Filter dan tipping paper pada rokok ini bisa dibilang sedikit lebih panjang dibanding Gudang Garam International. Dengan tulisan Magnum dan Dji Sam Soe serta strip berwarna silver menggambarkan kemodernitas rokok ini. Baik saya akan coba bakar rokok ini terlebih dahulu.


Saat mulai dibakar, rokok ini sangat spicy karena berbasis blend Dji Sam Soe. Manisnya menurut saya cukup pas. Rokok ini kurang fruity dibanding kompetitor, dengan rasa liquorice yang sangat terasa dengan adanya unsur rempah yang terasa. Karena memang basic Dji Sam Soe adalah natural maka rokok ini bisa dibilang kurang fruity. Tarikannya saya bilang smooth, dan berkarakter khas Dji Sam Soe. Namun kelemahan rokok ini ialah ketika mendekati batas filter maka rokok ini cukup panas di bibir dan kadang tipping papernya kurang begitu kuat di akhir. Untuk rasa saya beri nilai 8.5 dari 10.

KESIMPULAN

Rokok ini menurut saya cukup saya rekomendasikan bagi anda yang sudah bosan dengan Sampoerna Mild dan ingin mencoba rokok yang Full Flavor. Kelebihan rokok ini sangat tergambar pada kemasan yang modern dan stylish, serta rasa yang bisa diterima. Namun kelemahan rokok ini ialah tipping papernya yang kurang kuat ketika mendekati bakaran terakhir. Overall saya memberi nilai 8.2 dari 10. Saya cukup merekomendasikannya.

Demikian postingan saya kali ini. Bila ada pertanyaan silahkan email saya atau ask saya di ask.fm/reviewrokok. Sekian dan terima kasih.

Share this:

, , , , , , ,

CONVERSATION

15 komentar:

  1. Saya barusan (agak) kumat ngerokok lg setelah hampir 4 tahun stop total. Sedih sih bisa kumat gini tp ya dibikin enjoy aja. Pertama nyoba marlboro merah rokok saya dulu tp kok rasanya kurang cocok,setelah itu sempet nyoba a mild sm u bold tp akhir2 ini nyoba magnum filter pas bgt,ga nyegrak di tenggorokan,durasi bakar lama jd puas 1 batang hitung2 ngirit hehee. Pas bgt kayak yg anda review. Sekarang saya pakai 2 merk,magnum filter&a mild saya kepincut edisi khususnya yg pakai wadah kaleng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Magnum Filter emang ngewarisin rasa Dji Sam Soe yang cukup spicy dan nggak begitu manis secara rasa (bahkan cenderung gurih). untuk U Bold emang agak beda dibanding produk Sampoerna lainnya, dan Marlboro merah sangat nggak direkomendasiin. saran sih mending terusin aja gitu make Magnumnya, atau kalo mau yang entengan bisa aja switch ke yang blue dibandingin yang filter karena kadar tarnya cuman beda 4 mg ama mild biasa

      Hapus
  2. rokok alternatif di kala btuh spm

    btw katanya magnunm itu tembakau bekas ampas 234, terus signature juga aplgi bekas tembakau yg jatuh atau tak terpakai di produksi rokoknya garpit ? benarkah itu ?mhon jwbannya hehe trims bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. btw ini jenisnya skm, bukan spm. spm tuh kayak marlboro

      magnum punya blend inti yang sama ama 234, cuman bedanya di wujud ama grade tembakaunya yang sedikit lebih rendah dibanding 234 biasa. masalah signature ampasnya garpit bukannya malah signature itu sebenarnya gradenya lebih tinggi dibanding garpit ya? karena kalo dijual lebih dari 12 batang signature secara harga bakal lebih mahal dibanding garpit dengan kuantitas sama (ex: 16 batang). kalo harga lebih murah kemungkinan emang signature disubsidi dari pihak GGnya

      Hapus
  3. oh ok ane paham hehe mksih jawabannya..artikel menarik lainya msh blum ane liat2 hee

    BalasHapus
    Balasan
    1. rajin-rajin liat aja gitu disini, banyak kok postingannya

      Hapus
  4. Entah kenapa kalo ngeroko apa aja ga enak kalo belom hisap magnum rasanya juga khas. Top deh pas di tenggorokan

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti mas cocok banget ama blendnya 234 walaupun dalam fisik filter, tapi udah pernah nyoba samsu biasa atau emang jadiin samsu selingan?

      kalo mas emang suka magnum sesekali musti upgrade ke samsu biasa. tapi jujur samsu super premium jauh lebih enak dibanding jenis magnum, cocok buat yang lagi batuk.

      Hapus
  5. Magnum Filter, ini rokok ane sehari2 gan, ngga ada yg ngalahin, lama abisnya. Bahkan ane dgn bangga ngumpul sama bapak2 kl merokok ini. Pas, ngga nyegrak, cuma iya sih emang filternya ngga sekuat dan sebagus GG.
    Tp kl ane lagi kepepet ngga bisa keluar dari Kantor Pos (di Kantor Pos Denpasar ada Post Shop CK) atau ane pengen minum bir, ane lebih prefer GG Signature (bkn Signature Mild). Filternya lebih kuat, rasanya juga oke bgt buat ane.

    NB : Gan, ayo review GG Signature, biar jadi SKM FF ke 3 yg agan review, itu menurut ane enak bgt loh

    BalasHapus
  6. Enak banget ni rokok, salah satu rokok kelas berat yang menurut ane ngga bikin kepala kliyengan. Tarikannya mantap, dan lama habisnya.ngga salah emang ni rokok disebut rokok premium. Mantap gan review nya

    BalasHapus
  7. Rokok yg manisnya tinggi apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut ane sih dunhill hitam.. manis dan beraroma kopi.. tapi ane ngerokoknya magnum.. :D

      Hapus
  8. Mau beli case utk Magnum Filter, berapa y panjang nih rokok, 80 mm atw 100 mm? Thanks y Bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keliatannya ada di range 90mm. Saran beli yang 100mm meskipun itu lebih pas buat avolution

      Hapus
  9. Magnum rasanya berkarakter dlm hal basis rasa natural, ane ex penghisap ltln yv lagi dotan kretek,basis rokok ane esse merah, selingannya diplomat ama 76 skrg, ada saran bro2?

    BalasHapus